Surah Al Insyiqaq Ayat 1-25 Arab, Latin, dan Artinya

By | Februari 8, 2018

Bacaan Surah Al Insyiqaq Ayat 1-25 Arab, Latin, dan Artinya.
Ini adalah surah yang ke-84, terdiri dari 25 ayat, terdapat pada juz ke-30 atau Juz ‘Amma dan termasuk kedalam golongan surah Makkiyah karena turun di kota Mekah.

Keutamaan Surah
Keutamaan surah Al Insyiqaq telah di sebutkan dalam Hadits yang menjelaskan keistimewaan surah At Takwir dan Al Infithar. Abu Hurairah pernah membacakan surah Al Insyiqaq kepada orang-orang lalu dia bersujud. Begitu selesai shalat, dia mengabarkan kepada mereka bahwa Rasulullah bersujud saat membaca surah ini. (HR Muslim dan An Nisa’i)

Surah ini menerangkan tentang peristiwa pada permulaan terjadinya kiamat, manusia yang bersusah payah menemui Tuhannya dan kelak ada yang mendapatkan kebahagiaan juga ada pula yang mendapat kesengsaraan, kemudian menerangkan tentang tingkat-tingkat kejadian dan kehidupan manusia di dunia dan akhirat.

Baca juga
Surah sebelumnya: Al Muthaffifin
Surah setelahnya: Al Buruj

اَلْإِنْشِقَاق
Al Insyiqaq: Terbelah


إِذَا السَّمَآءُ انْشَقَّتْ ﴿الإنشقاق:١

idzas samaa-ung syaqqot

1. Apabila langit terbelah,


وَأَذِنَتْ لِرَبِّهَا وَحُقَّتْ ﴿الإنشقاق:٢

wa-adzinat lirobbihaa wahuqqot

2. dan patuh kepada Tuhannya, dan sudah semestinya patuh,


وَإِذَا الْأَرْضُ مُدَّتْ ﴿الإنشقاق:٣

wa-idzal ardhu muddat

3. dan apabila bumi diratakan,


وَأَلْقَتْ مَا فِيْهَا وَتَخَلَّتْ ﴿الإنشقاق:٤

wa-alqot maa fiihaa watakhollat

4. dan memuntahkan apa yang ada di dalamnya dan menjadi kosong,


وَأَذِنَتْ لِرَبِّهَا وَحُقَّتْ ﴿الإنشقاق:٥

wa-adzinat lirobbihaa wahuqqot

5. dan patuh kepada Tuhannya, dan sudah semestinya patuh.


يٰٓأَيُّهَا الْإِنْسٰنُ إِنَّكَ كَادِحٌ إِلَىٰ رَبِّكَ كَدْحًا فَمُلٰقِيْهِ ﴿الإنشقاق:٦

yaa ayyuhal ingsaanu innaka kaadihun ilaa robbika kadhang famulaaqiih

6. Wahai manusia! Sesungguhnya kamu telah bekerja keras menuju Tuhanmu, maka kamu akan menemui-Nya.[1]


فَأَمَّا مَنْ أُوْتِىَ كِتٰبَهٗ بِيَمِيْنِهِۦ ﴿الإنشقاق:٧

fa-ammaa man uutiya kitaabahuu biyamiinih

7. Maka adapun orang yang catatannya diberikan dari sebelah kanannya,


فَسَوْفَ يُحَاسَبُ حِسَابًا يَسِيْرًا ﴿الإنشقاق:٨

fasaufa yuhaasabu hisaabay yasiiroo

8. maka dia akan diperiksa dengan pemeriksaan yang mudah,


وَيَنْقَلِبُ إِلَىٰٓ أَهْلِهٖۦ مَسْرُوْرًا ﴿الإنشقاق:٩

wayangqolibu ilaa ahlihii masruuroo

9. dan dia akan kembali kepada keluarganya (yang sama-sama beriman) dengan gembira.


وَأَمَّا مَنْ أُوتِىَ كِتٰبَهٗ وَرَآءَ ظَهْرِهِۦ ﴿الإنشقاق:١۰

wa-ammaa man uutiya kitaabahuu waroo-a dzohrih

10. Dan adapun orang yang catatannya diberikan dari sebelah belakang,


فَسَوْفَ يَدْعُوا۟ ثُبُوْرًا ﴿الإنشقاق:١١

fasaufa yad’uu tsubuuroo

11. maka dia akan berteriak,”Celakalah aku!”


وَيَصْلَىٰ سَعِيْرًا ﴿الإنشقاق:١٢

wayashlaa sa’iiroo

12. Dan dia akan masuk ke dalam api yang menyala-nyala


إِنَّهٗ كَانَ فِىٓ أَهْلِهِۦ مَسْرُوْرًا ﴿الإنشقاق:١٣

innahuu kaana fii ahlihii masruuroo

13. Sungguh, dia dahulu (di dunia) bergembira dikalangan keluarganya (yang sama-sama kafir).


إِنَّهٗ ظَنَّ أَنْ لَّنْ يَحُوْرَ ﴿الإنشقاق:١٤

innahuu dzonna al lay yahuur

14. Sesungguhnya dia mengira bahwa dia tidak akan kembali (kepada Tuhannya).


بَلَىٰٓ إِنَّ رَبَّهٗ كَانَ بِهٖۦ بَصِيْرًا ﴿الإنشقاق:١٥

balaa inna robbahuu kaana bihii bashiiroo

15. Tidak demikian, sesungguhnya Tuhannya selalu melihatnya.


فَلَآ أُقْسِمُ بِالشَّفَقِ ﴿الإنشقاق:١٦

falaa uqsimu bisysyafaq

16. Maka aku bersumpah demi cahaya merah pada waktu senja,


وَالَّيْلِ وَمَا وَسَقَ ﴿الإنشقاق:١٧

wal laili wamaa wasaq

17. demi malam dan apa yang diselubunginya


وَالْقَمَرِ إِذَا اتَّسَقَ ﴿الإنشقاق:١٨

walqomari idzat tasaq

18. demi bulan apabila jadi purnama,


لَتَرْكَبُنَّ طَبَقًا عَنْ طَبَقٍ ﴿الإنشقاق:١٩

latarkabunna thobaqon ‘an thobaq

19. sungguh, akan kamu jalani tingkat demi tingkat (dalam kehidupan).[2]


فَمَا لَهُمْ لَا يُؤْمِنُوْنَ ﴿الإنشقاق:٢۰

famaa lahum laa yu’minuun

20. maka mengapa mereka tidak mau beriman?


وَإِذَا قُرِئَ عَلَيْهِمُ الْقُرْءَانُ لَا يَسْجُدُوْنَ ﴿الإنشقاق:٢١

wa-idzaa quri-a ‘alaihimul qur’aanu laa yasjuduun

21. Dan apabila Al Qur’an dibacakan kepada mereka, mereka tidak (mau) bersujud,


بَلِ الَّذِيْنَ كَفَرُوا۟ يُكَذِّبُوْنَ ﴿الإنشقاق:٢٢

balil ladziina kafaruu yukadzdzibuun

22. bahkan orang-orang kafir itu mendustakan (Nya)


وَاللهُ أَعْلَمُ بِمَا يُوْعُوْنَ ﴿الإنشقاق:٢٣

walloohu a’lamu bimaa yuu’uun

23. Dan Allah lebih mengetahui apa yang mereka sembunyikan (dalam hati mereka).


فَبَشِّرْهُمْ بِعَذَابٍ أَلِيْمٍ ﴿الإنشقاق:٢٤

fabasysyirhum bi’adzaabin aliim

24. maka sampaikanlah kepada mereka(ancaman) azab yang pedih,


إِلَّا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا۟ وَعَمِلُوا۟ الصّٰلِحٰتِ لَهُمْ أَجْرٌ غَيْرُ مَمْنُوْنٍۭ ﴿الإنشقاق:٢٥

illal ladziina aamanuu wa’amilus shoolihaati lahum ajrun ghoiru mamnuun

25. kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, mereka akan mendapat pahala yang tidak putus-putusnya


Video Murottal Surah Al Insyiqaq



[1] Manusia di dunia ini baik disadari atau tidak adalah dalam perjalanan kepada Tuhannya. Dan pasti dia akan menemui Tuhannya untuk menerima pembalasan-Nya dari perbuatannya yang buruk maupun yang baik.

[2] Dari setetes mani sampai dilahirkan, kemudian melalui masa kanak-kanak, remaja, dan sampai dewasa. Dari hidup menjadi mati kemudian dibangkitkan kembali.

Catatan:
Pada surah Al ‘Alaq ini terdapat ayat sajdah, yaitu pada ayat yang ke-21: وَاِذَاقُرِىَٔ عَلَيْهِمُ الْقُرْاٰنُ لَايَسْجُدُوْنَ
Sebagaimana kita ketahui bahwa Ayat sajdah adalah ayat yang didalamnya terdapat perintah sujud dari Allah Swt. Apabila kita membaca atau mendengar ayat sajdah, baik didalam shalat atau di luar shalat maka disunahkan untuk bersujud terlebih dahulu.

Bacaan sujud tilawah:

سَجَدَوَجْهِيَ لِلَّذِيْ خَلَقَهٗ وَصَوَّرَهٗ وَشَقَّ سَمْعَهٗ وَبَصَرَهٗ بِحَوْلِهٖ وَقُوَّتِهٖ فَتَبـَـارَكَ اللّٰهُ أَحْسَنُ الْخَالِقِيْنَ

Wajahku telah bersujud kepada yang telah menciptakannya, memisahkan (memfungsikan) pendengaran dan penglihatannya dengan kemampuan dan kekuatan-Nya. Mahasuci Allah sebaik-baik Pencipta.”

2 macam cara melakukannya:
1. Sedang shalat: apabila sampai pada ayat sajdah, lalu turun dari berdiri untuk bersujud tilawah. Kemudian berdiri kembali untuk melanjutkan bacaan surah atau menyempurnakan shalat.
2. Diluar shalat: apabila sampai pada ayat sajdah, lalu niat bersujud tilawah dan bertakbir (seperti takbiratul ihram) dengan mengangkat kedua tangan, dilanjutkan bersujud dengan membaca takbir. Jika telah selesai membaca bacaannya, kemudian bangkit dari sujud untuk duduk disertai takbir lalu salam.

15 Ayat sajdah yang ada dalam Al Qur’an:
1. Surah Al A’raf ayat 206
2. Surah Ar Ra’d ayat 15
3. Surah An Nahl ayat 50
4. Surah Al Isra ayat 109
5. Surah Maryam ayat 58
6. Surah Al Hajj ayat 18
7. Surah Al Hajj ayat 77
8. Surah Al Furqan ayat 60
9. Surah An Naml ayat 26
10. Surah As Sajdah ayat 15
11. Surah Shad ayat 24
12. Surah Fussilat ayat 38
13. Surah An Najm ayat 62
14. Surah Al Insyiqaq ayat 21
15. Surah Al ‘Alaq ayat 19

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *